INDONESIA EX-MUSLIM FORUM

Telling the truth about Muhammad and Islam

SEJARAH TERORISME ISLAM ENAM

Posted by Exmuslim pada Maret 7, 2009

Teror Tujuh Puluh Sembilan

Penyerangan Atas Taif oleh Muhammad—January, 630M

Seperti yang telah ditulis sebelumnya (Teror 77), tentara pagan dari suku Thaqif dan B. Hawazin dan beberapa suku yang lain yang melarikan diri dari Perang Hunayn berlindung di Taif. Kota Taif terkenal akan perkebunan anggurnya yang subur dan dikelilingi perbentengan yang kokoh. Ali Dashti menulis bahwa Taif merupakan tempat pariwisata bagi masyarakat Mekah. Masyarakat B. Thaqif tidak berpihak kepada Muhammad karena hubungan baiknya dengan masyarakat Mekah. (Dahsti, hal. 77). Para pelarian perang berlindung dalam benteng Thaif yang kokoh, dan pintu2 benteng ditutup dan mereka bersiap untuk melakukan perang. Kota itu dapat bertahan menghadapi pengepungan yang lama sampai berbulan-bulan jika perlu, karena mereka punya persediaan air yang cukup. Para pelarian perang menimbun bahan makanan yang cukup untuk waktu setahun lebih. Diantara para pelarian terdapat pemimpin mereka yakni Malik dari B. Hawazin, dan Adry yang adalah anak laki filantropis terkenal yakni Hatim dari B. Tayii.

Di lain pihak, setelah memenangkan Perang Hunayn, Muhammad langsung menuju Taif. Ketika dia tiba di sana, Muhammad mendapatkan bahwa masyarakat Thaqif dan para pelarian perang telah masuk ke dalam benteng2 mereka yang kokoh. Jadi Muhammad mengadakan pengepungan selama 15 (atau 20) hari. Dalam perjalanan menuju Taif, dia meninggalkan jejak teror, darah, dan penghancuran. Mula2 dia berhenti di Bahrat al-Rugha dan membangun sebuah mesjid dan sembahyang di sana. Di tempat ini Muhammad memerintahkan pembunuhan atas seorang Hudhayl yang sebelumnya telah membunuh seorang Muslim dari B. Layth. Lalu dia mengumumkan tata cara hidup untuk hidup atau hukum balas dendam karena pembunuhan. Di ayat QS 2:178, Allah merestui aturan keadilan yang ditetapkan Muhammad.

Setelah itu dia berhenti di Liyyah dan memerintahkan penghancuran istana milik ketua Hawazin yakni Malik. Seperti yang telah diterangkan sebelumnya, Malik telah melarikan diri ke Taif dan bersembunyi dalam benteng Thaqif. Dari Liyyah Muhammad pergi ke Nakhb. Di perjalanan, dia mengubah nama beberapa tempat dengan alasan sepele hanya karena dia tidak suka akan nama2 aslinya. Ketika di Nakhb, Muhammad memerintahkan penghancuran taman yang dikelilingi tembok milik seseorang hanya karena orang itu tidak mau ke luar dari rumahnya ketika Muhammad memerintahkannya begitu. Dalam perjalanan berikut, Muhammad berhenti di Taif dan mendirikan tendanya dekat benteng utama di mana masyarakat Thaqif berlindung. Orang2 yang tinggal di sekeliling benteng terpaksa menyerah padanya.

Tentara Thaqif menghujani tentara Muhammad dengan panah2 dan membunuh beberapa Muslim. Karena itu, Muhammad mundur lagi dan mendirikan tendanya di tanah yang lebih tinggi. Dia mendirikan mesjid di sana dan mendirikan dua tenda merah bagi istri2nya Umm Salamah dan Zaynab bt. Jahsh. Dia terus mengepung perbentengan Taif, sambil sembahyang di mesjid yang baru dan tinggal bergiliran di kedua tenda istri2nya.

Pada saat ini, Tufayl ibn Amr al-Dawsi dengan 400 tentara tiba dan bergabung dengan Muhammad. Sebelumnya mereka berada di Dhu al-Kaffayn untuk menghancurkan patung berhala (lihat Teror 78). Mereka membawa ketepel dan Testudo. Tentara Thaqif terus-menerus menyerang Muslim dengan panah dan api dari balik bentengnya, dan tidak pernah ke luar. Tentara Muslim tidak bisa mendekati tembok benteng.

Lalu Muhammad menggunakan mesin2 perangnya yang baru: ketepel dan Testudo. Tentara Taif sudah bersiap penuh untuk menghadapi serangan semacam ini. Tentara Muslim yang baru datang menggunakan ketepel dan melemparkan batu ke dinding benteng sampai berlubang. Lalu tentara Muslim dikirim masuk lewat lubang ini dengan menggunakan Testudo. Ketika tentara Muslim ke luar dari Testudo, tentara Thaqif menyiram mereka dengan besi meleleh dan menghujani mereka dengan anak panah, sehingga beberapa Muslim mati dan banyak yang terluka. Dikisahkan bahwa anak Abu Bakr yakni Abd Allah luka parah di perang ini. Dia tidak pernah pulih dari lukanya dan akhirnya mati. Akibat disiram besi cair dan hujan panah, tentara Muslim berlarian menyelamatkan diri.

Muhammad menutup jalur jalan suplai makanan ke Thaqif. Tapi masyarakat Thaqif tenang2 saja. Mereka sudah menimbun cukup banyak makanan untuk pengepungan jangka panjang. Lalu Muhammad memerintahkan perkebunan anggur Thaqif yang terkenal itu dipotong dan dibakar. Dia sudah pernah melakukan cara potong dan bakar pohon seperti ini sewaktu mengepung B. Nadir dan dia ingat betapa efektifnya cara itu. Perintahnya dilaksanakan dengan penuh semangat oleh para prajuritnya. Orang2 Thaqif mulai merasa takut dan mencoba berkomunikasi dengan Muhammad. Untuk mengatur perjanjian keamanan dengan orang2 Thaqif, Muhammad lalu mengirim Abu Sufyan b. Harb dan al-Mughira b. Shuba untuk berdiskusi dengan mereka.

Anak wanita Abu Sufyan yang bernama Aminah menikah dengan pria Thaqif bernama Urwa b. Masud dan mereka berdua memiliki seorang anak laki. Selain mereka, terdapat sejumlah wanita2 Quraish dan B. Kinanah di dalam benteng. Abu Sufyan ingin mengungsikan para wanita dan anak2 karena dia tidak mau mereka semua jatuh ke tangan tentara Muslim. Pemimpin Thaqif meminta Muhammad berhenti membabati pohon2 anggur mereka yang berharga. Sebagai gantinya, para wanita dan anak2 Quraish dan B. Kinanah boleh ikut ke luar benteng bersama Abu Sufyan. Muhammad berhenti memotongi pohon2 anggur. Abu Sufyan meminta para wanita Quraish meninggalkan benteng, tapi mereka tidak mau ke luar dan lebih memilih tinggal bersama masyarakat Thaqif. Karenanya misi perdamaian Abu Sofyan gagal membuahkan hasil.

Pengepungan terus berlanjut. Muhammad menawarkan kemerdekaan bagi budak2 Thaqif jika mereka mau meninggalkan para majikan Thaqif mereka dan memeluk Islam. Sebagian besar para budak tidak menanggapi tawaran Muhammad. Hanya 13 sampai 23 budak yang bersedia ke luar dan memeluk Islam. Muhammad pun memberi mereka kemerdekaan.

Pada saat ini, seorang Muslimah mendekati Muhammad dan memintanya jika Allah menganugerahkan kemenangan bagi Muslim, maka Muhammad hendaknya memberinya perhiasan milik wanita2 Thaqif. Demikianlah motivasi kaum Muslim dalam melakukan Jihad!

Setelah mengepung selama 15 hari, Muhammad mulai jadi tak sabar. Para pengikutnya juga sudah tidak sabar ingin cepat2 menikmati barang jarahan dari Perang Hunayn yang dikumpulkan di Jirana. Mereka mulai mengomel pada Muhammad dan dia tidak tahu harus berbuat apa. Lalu tiba2, dia mendapat sebuah mimpi buruk dan Abu Bakr mengartikan mimpinya sebagai tanda sial akan pengepungan jangka panjang ini. Muhammad setuju dengan interpretasi Abu Bakr atas mimpinya. Dia lalu memerintahkan pembongkaran perkemahan tentara Muslim dan meninggalkan tempat itu untuk pergi ke Jirana. Yang sebenarnya terjadi adalah seorang ahli perang menasehati Muhammad bahwa tentara Thaqif dapat dikalahkan dengan mudah di kemudian hari jika mereka sedang tidak bersembunyi di dalam bentengnya. Keadaan saat mereka berada dalam benteng itu seperti seekor rubah bersembunyi dalam liangnya (sukar dikalahkan atau ditangkap). Muhammad yang cerdik mengetahui kebenaran nasehat ini dan memutuskan untuk mengakhiri pengepungan sambil bersumpah untuk menghukum Thaqif setelah dia selesai membagi-bagikan harta jarahan Perang Hunayn. Beberapa pengikutnya mengeluh karena mereka tidak dapat harta jarahan dan wanita2 cantik Thaqif. Muhammad menghibur dan membujuk mereka untuk bersabar guna mendapat kemenangan di kemudian hari. Dia tidak terburu-buru.

Dua belas tentara Muslim tewas dalam pengepungan Taif. Mereka terdiri dari 7 orang Quraish, 4 orang Ansar, dan 1 dari B. Layth. [Ibn Ishak, p.591]

Dari pengepungan ini kita bisa melihat motif terbesar para Jihadis yang bergabung dengan Muhammad yakni keserakahan untuk mendapatkan barang jarahan. Hal ini misalnya tampak pada pernyataan wanita yang datang menghadap Muhammad untuk minta jarahan perhiasan wanita2 Thaqif. Karenanya muncul anekdot yang mengatakan bahwa para Jihadis terutama mengincar kaum wanita pihak musuh!

Ketika masyarakat Thaqif melihat tentara Muhammad meninggalkan tempat, mereka menangis penuh rasa bahagia. Mendengar sorakan kegembiraan itu, seorang Muslim baru bernama Uyaynah b. Hisn menunjukkan rasa solidaritas dengan masyarakat Thaqif dengan mengaku bahwa mereka memang menang. Seorang prajurit Muslim menegurnya karena berkata begitu, tetapi Uyaynah menjawab bahwa sesungguhnya dia ikut perang ini untuk menikmati wanita2 Thaqif. Dia berkata, “Demi Tuhan, aku tidak datang untuk berperang melawan Thaqif bersamamu, tapi aku berharap agar Muhammad menang sehingga aku bisa dapat seorang budak wanita Thaqif yang nantinya akan kuhamili dan dia akan melahirkan seorang anak laki bagiku karena orang2 Thaqif terkenal sebagai orang2 yang cerdas.” Ketika Umar menyampaikan apa yang dikatakan Muhammad kepada Uyaynah, Muhammad berkata, “[Orang ini menunjukkan] kebodohan yang dapat dimaklumi.” [Tabari, vol.ix, p.25]

Di bagian berikut akan kita lihat keserakahan tanpa batas para Jihadis terhadap barang jarahan.

Pembagian Harta Jarahan Perang Hunayn

Setelah meninggalkan Taif, Muhammad langsung menuju Jirana di mana semua barang jarahan dari Perang Hunayn dikumpulkan (lihat Teror 77). Ini adalah salah satu hasil jarahan terbesar yang pernah didapat para Jihadis. Seperti yang telah dikemukakan sebelumnya, jarahan terdiri dari 6.000 wanita dan anak2, 24.000 unta, 40.000 domba, dan 4.000 ons perak. Para Muslim sangat tidak sabar lagi untuk menikmati barang jarahan ini dan Muhammad harus segera meninggalkan Taif untuk menyenangkan hati mereka.

Ketika Muhammad tiba di Jirana, sekelompok utusan Hawazin menjumpainya untuk memintanya melepaskan kaum wanita dan anak2 mereka. Sebelum diperkenankan menghadap Muhammad, mereka diharuskan memeluk Islam terlebih dahulu. Seorang dari para utusan itu yakni B. Sa’d b. Bakr tersungkur di lantai sambil memohon atas dasar hubungan darah. Muhammad menjawab bahwa mereka harus memilih: para wanita dan anak2 mereka atau harta benda mereka.

Mereka tidak bisa mendapatkan keduanya, begitu ketetapan Muhammad. Para pria B. Hawazin ingin mendapatkan keluarga mereka kembali, dan tidak peduli akan ternak dan harta benda mereka. Dikisahkan bahwa B. Sa’d b. Bakr berasal dari suku yang sama dengan Halimah, wanita yang menyusui Muhammad sewaktu bayi. B. Sa’d b. Bakr mengingatkan Muhammad bahwa sebagian tawanan adalah saudara2 Muhammad berdasarkan hubungannya dengan Halimah. Pada saat perundingan tentang para tawanan inilah Muhammad bertemu dengan saudara wanita angkatnya Shyama (lihat Teror 77).

Karena permintaan yang penuh harapan dan hubungan darah tak langsung ini, hati Muhammad tergerak (sedikiiit saja). Dia mau melepaskan bagian tawanannya (yakni seperlima atau 1.002 wanita dan anak2) dan dia juga meminta para Muslim lain secara sukarela melepaskan tawanan mereka pula. Sebagian Muslim melakukannya dengan rela, tapi sebagian besar tidak mau. Ketika Muhammad mengetahui hal ini, dia mengadakan negosiasi dengan para Muslim. Dikatakannya jika seorang tentara Muslim bersedia melepaskan seorang tawanan, maka dia akan menerima 6 ekor unta. Dengan perjanjian ini, sebagian besar tawanan wanita dan anak2 akhirnya bisa bebas. Ini Hadisnya.

Hadith Sahih Bukhari, Volume 3, Book 46, Number 716:

Dikisahkan oleh Marwan dan Al-Miswar bin Makhrama:

Ketika utusan2 dari suku Hawazin datang menghadap sang Nabi dan mereka memintanya untuk mengembalikan barang2 dan tawanan2 perang. Sang Nabi berdiri dan berkata kepada mereka, “Aku punya orang2 lain yang berkepentingan dengan hal ini (seperti yang kau lihat) dan keputusan yang paling arif daripadaku adalah yang benar. Kau boleh memilih antara barang2mu atau tawanan2 perang karena aku telah menunggu pembagian jarahan.” Sang Nabi telah menunggu mereka lebih dari 10 hari sejak dia tiba dari Ta’if. Karenanya, setelah jelas bagi mereka bahwa sang Nabi tidak akan mengembalikan keduanya tapi hanya salah satu saja, mereka berkata, “Kami memilih para tawanan.” Sang Nabi berdiri diantara para pengikutnya dan memuji Allah sebagaimana Dia layak menerimanya dan berkata, “Orang2 ini telah datang kepada kita dengan pertobatan, dan aku melihat selayaknya untuk mengembalikan tawanan2 perang. Jadi, barang siapa yang bersedia melakukan hal ini dengan rela hati, dia boleh melakukannya, dan barang siapa yang tetap mau memiliki bagiannya sampai kami menggantinya dengan jarahan perang yang pertama yang Allah berikan kepada kita, maka dia boleh melakukannya (menyerahkan tawanan perangnya).” Orang2 menjawab, “Kami mau melakukannya (mengembalikan tawanan perang) dengan suka rela.” Sang Nabi berkata, “Kami tidak tahu yang mana dari kalian yang setuju dan yang mana yang tidak setuju. Jadi kembalilah dan biarkan pemimpinmu menyampaikan keputusanmu.” Lalu orang2 kembali dan berdiskusi akan hal ini dengan para pemimpin mereka yang lalu kembali menghadap Muhammad dan memberitahu bahwa semua orang rela membebaskan tawanan perang mereka. Inilah yang kami dengar tentang tawanan2 Hawazin. Dikisahkan oleh Anas bahwa Abbas berkata kepada sang Nabi, “Aku membayar uang tebusan bagi kebebasanku dan kebebasan Aqil.”

Dari bagian tawanan2 wanita miliknya, Muhammad menghadiahi menantunya, Ali, seorang budak wanita bernama Raytah bt. Hilal untuk dinikmati Ali semaunya. Muhammad juga menghadiahi menantunya yang lain Uthman b. Affan seorang budak wanita bernama Zaynab bt. Hayyan. Dia juga menghadiahi Umar b. Khattab seorang budak wanita yang dimerdekakan. Umar lalu memberikan wanita ini kepada anak lakinya, Abd Allah. Abd Allah lalu mengirim wanita ini kepada pamannya agar wanita ini siap melayaninya setelah dia menjalani ibadah mengelilingi Kabah! Kebanyakan rekan2 elit Muhammad menerima hadiah budak2 wanita. Dikabarkan bahwa Abd Allah kemudian melepaskan budak seksnya setelah dia mendengar Muhamad meminta para Muslim untuk melepaskan tawanan2 mereka.

Uayanah b. Hisn menerima seorang janda tua sebagai tawanan, dan dia berhadap dapat uang tebusan bagi wanita ini. Ketika dia mendengar permintaan Muhammad untuk membebaskan tawanan wanita, dia sangat kecewa dan tidak mau mengganti janda ini dengan 6 ekor unta. Seorang rekannya lalu memintanya “untuk melepaskannya karena mulut janda itu tidak dingin dan buah dadanya tidak montok, dia tidak bisa mengandung lagi, air susunya sudah kering dan suaminya pun juga tidak peduli.” Karena sedih mendengar penjabaran wanita ‘tiada guna’ ini, Uayanan b. Hisn akhirnya membebaskannya dan dapat ganti 6 ekor unta. Lalu Uayanah bertemu kawannya di al-Aqre dan mengomel tentang permintaan Muhammad. Kawannya menjawab, “Demi Tuhan, kau kan tidak mendapatkan wanita itu ketika dia masih perawan” [Tabari, vol. ix, pp.29-30]

Muhammad lalu menawarkan Malik, ketua kaum Hawazin, yang sedang bersembunyi di Taif untuk ke luar menemui Muhammad. Jika Malik bersedia memeluk Islam, maka Muhammad akan mengembalikan keluarganya dan harta bendanya. Ketika berita ini didengar Malik, dia meninggalkan Taif diam2 dan menghadap Muhammad di Jirana. Malik memeluk Islam dan dia mendapatkan keluarganya kembali. Setelah jadi Muslim, dia membantu Muhammad memerangi masyarakat Thaqif.

Rupanya kaum Muslim tidak senang dengan kemurahan hati Muhammad terhadap musuhnya. Mereka khawatir sikap Muhammad akan mengurangi jatah jarahan dan tawanan perang yang seharusnya mereka dapat. Mereka merasa bagian upah mereka diambil setelah melakukan perang sengit. Maka ketika Muhammad pergi setelah membebaskan tawanan Hunayn, para Muslim mengejarnya dan berkata, “O Rasul Allah, bagi2lah unta2 dan ternak2 diantara kami.” [Tabari, vol. ix, p.31] Mereka sangat bersikeras dan memaksa sampai2 mereka mendorong Muhammad sampai punggungnya bertumbuk pada sebuah pohon, lalu mereka mengambil mantelnya. Para Jihadis mengamuk karena barang jarahannya diambil dari mereka. Muhammad dengan putus asa berteriak, “Kembalikan mantelku, orang2, karena demi Tuhan jika kau punya domba sebanyak pohon2 di Tihama, aku akan membagi-bagikannya diantaramu. Aku tidak bersalah atau bersikap pengecut.” [Ibn Ishak, p.594] Untuk menenangkan gerombolan Jihadis yang haus jarahan ini, Muhammad bahkan terpaksa berjanji pada mereka untuk menyerahkan bagiannya (1/5 jarahan total = khums) pada para Jihadis. Setelah mendengar janji itu, para Jihadis melepaskan Muhammad yang sangat amat tertekan.

Muhammad memberi hadiah2 khusus sebagai sogokan kepada mereka yang baru saja masuk Islam, yakni kaum Quraish, agar mereka senang. Untuk mendukung tindakannya ini, dia berkata bahwa iman Islam kaum Quraish kurang kuat, jadi dia harus menyogok mereka dengan harta untuk mengambil hatinya. Ini Hadis yang menerangkan usaha menyogok yang dilakukan Muhammad.

Hadith Sahih Bukhari, Volume 4, Book 53, Number 374:

Dikisahkan oleh Anas:

Sang Nabi berkata, “Aku beri orang2 Quraish agar mereka lebih kuat dalam Islam, karena hidup mereka penuh ketidakpedulian (artinya mereka baru saja masuk Islam dan belum begitu kuat imannya)”

Allah dengan gesit menyetujui penyogokkan ini dengan menurunkan ayat QS 9:60. Bahkan kaum Quraish yang masih pagan juga menerima hadiah. [Rodinson, p.264] Dia memberikan 100 unta bagi orang2 terkemuka yang baru masuk Islam seperti Abu Sufyan b. Harb, dua putranya Muawiyah dan Yazid, Safwan b. Uumayyah, Suhayl b. Amr, Uyayanah b. Hisn dll. Ketika Abu Sufyan mengomel dan minta tambah hadiah baginya dan kedua putranya, Muhammad memberi mereka 40 ons emas (harga jaman sekarang sekitar US$ 16.000). Safwan b. Umayyah minta hadiah lebih dan Muhammad memberinya tambahan lagi 200 unta, jadi seluruhnya dia menerima 300 unta. [Mubarakpuri, p.484] Mereka lalu dikenal sebagai “Orang2 Ratusan.” Muhammad tidak hany menyogok Muslim baru dengan uang dan harta benda, tapi dia juga memberi kedudukan yang penting. Putra Abu Sufyan yang bernama Yazid jadi gubernur Tayma dan putranya yang lain Muawiya jadi sekretaris Muhammad. [Rodinson, p.272] Muslim2 baru di bawah ranking sosial para elite Quraish menerima kurang dari 100 unta per orang. Sebagian hanya menerima 50 unta. Beberapa Muslim baru tidak suka akan “penyogokan diskriminasi” ini dan mereka menghadap Muhammad. Untuk menutup mulut para Muslim baru ini, Muhammad memberi mereka lebih banyak unta2 sampai mereka puas dan berhenti mengritiknya.

Ketika Jihadis sejati bernama Juayl b. Suraqah mengomel tentang ketidakadilan Muhammad tentang pembagian harta jarahan B. Hawazin, Muhammad menjawab, “Demi Dia yang memiliki jiwaku, Juayl b. Suraqah lebih berharga daripada seluruh dunia penuh dengan orang2 seperti Uyayanah b. Hisn dan al-Aqra b. Habis, tapi aku harus memperlakukan mereka dengan murah hati agar mereka memeluk Islam, dan aku telah percaya akan iman Islam Ju’ayl b. Suraqah.” [Tabari, vol. ix, p.34]

Semua jarahan Hunayn dibagi-bagikan diantara kaum Quraish dan Bedouin. Kaum Ansar tidak dapat apa2! Mereka sangat tidak senang dan perasaan tak suka mereka terdengar oleh Muhammad. Kaum Ansar khawatir bahwa sekarang Muhammad lebih memilih orang2 sukunya, Quraish. Muhammad lalu mengumpulkan orang2 Ansar dan berkata kepada mereka bahwa orang2 lain mendapatkan barang jarahan, tapi orang2 Ansar memiliki Muhammad, dan ini lebih berharga daripada barang jarahan. Lalu Muhammad meneteskan airmata (buaya??) bagi mereka dan berjanji bahwa dia adalah bagian kaum Ansar. Mendengar itu, kaum Ansar merasa puas. Lihat Hadis Sahih Muslim, book 4, Hadith number 2303 untuk penjelasan lebih lanjut.

Setelah bertemu dengan orang2 Ansar, Muhammad meninggalkan Jirana untuk melakukan Umroh. Dia memerintahkan sisa jarahan disimpan di Majanna, suatu tempat yang aman. Setelah menjalankan Umroh, dia kembali ke Medina dan meninggalkan Muadh b. Jabal di Mekah untuk mengajar tentang Islam kepada kaum Muslim baru. Muhammad mengangkat Attab b. Asid, seorang Muslim baru, sebagai gubernur Mekah dengan bayaran 1 Dirham per hari. Sisa jarahan lainnya dibawa ke Medina. Muhammad tiba di Medina di bulan April, 630. [Tabari, vol ix. p.38]

Dari jarahan Jirana, setiap Jihadis mendapat 4 unta dan 40 domba. Setiap prajurit pengendara kuda mendapat tambahan lebih bagi kudanya. Prajurit berkuda menerima 12 unta dan 120 domba. Kalau dihitung dalam nilai uang rupiah saat ini, maka mudah dimengerti mengapa para Jihadis itu begitu giat untuk ikut Muhammad.

Setelah Muhammad kembali ke Medina, dia menunjuk beberapa penagih pajak untuk mengumpulkan pajak Jizya, kalau perlu dengan paksa, dari suku2 yang menolak masuk Islam.

Teror Delapan Puluh

Serangan Atas B. Tamim oleh Uyana b. Hisn—July, 630M

Ketika tagihan pajak paksa Jizya terhadap para kafir jadi semakin berat, beberapa suku berontak melawan Muhammad. B. Tamim tidak mau membayar Jizya dan mengajak beberapa suku untuk melawan penagih pajak Muslim. Maka Muhammad mengirim Uyana b. Hisn dengan 50 pasukan berkuda untuk menghukum B. Tamim dan menarik Jizya dari mereka. Uyana menyerang B. Tamim ketika mereka sedang menggembalakan unta2 mereka. Kebanyakan orang2 B. Tamim melarikan diri ketakutan. Uyana mengambil unta2 dan ternak2 lain, menangkap 11 pria, 21 wanita, dan 30 anak2 sebagai barang jarahan ke Medina. Muhammad memenjarakan semua orang ini. Ketika masyarakat B. Tamim mendengar tentang nasib saudara2 mereka, mereka mengirim 10 orang utusan menghadap Muhammad dan meminta agar tawanan dilepaskan. Orang ini datang ke Medina dan berteriak keras2 memanggil Muhammad yang sedang beristirahat di rumahnya. Allah tidak suka akan tindakan mereka yang tak sopan ini dan cepat2 mengirimkan QS 49:4, menegur sikap kasar orang2 Arab Bedouin dan melarang orang berteriak dengan suara lebih keras dari suara Muhammad. Dengan jengkel Muhammad bicara singkat dengan mereka dan lalu dia sembahyang. Allah juga menurunkan QS 49:6 memperingatkan Muhammad untuk menelaah kenyataan sebelum memutuskan sesuatu. Lalu Muhammad melakukan negosiasi panjang dengan utusan B. Tamim. Pertandingan puisi dilaksanakan untuk menetukan agama siapa yang lebih baik: Islam atau Pagan. Tentu saja Islam yang menang pertandingan, dan utusan B. Tamim memeluk Islam. Muhammad lalu melepaskan para tawanan pria, wanita, dan anak2. Setelah mereka masuk Islam, Muhammad memuji mereka dan lalu Aisha membebaskan seorang budak dari B. Tamim. Ini Hadisnya.

Sahih Bukhari, Volume 3, Book 46, Number 719:

Dikisahkan oleh Abu Huraira:

Aku mengasihi masyarakat suku Bani Tamim setelah kudengar tiga hal yang Rasul Allah sebut tentang mereka. Aku mendengar dia berkata, “Orang2 ini (dari suku Bani Tamim) akan berdiri teguh melawan Ad-Dajjal.” Ketika Sadaqat (memberi uang sumbangan) dari suku itu datang, Rasul Allah berkata, “Ini adalah Sadaqat dari kawan2 kita.” Aisha memiliki seorang budak wanita dari suku itu, dan sang Nabi berkata pada Aisha, “Merdekakan dia karena dia adalah keturunan Ismael (sang Nabi).”

Teror Delapan Puluh Satu

Melakukan Teror Terhadap B. al-Mustaliq untuk dapat Jizya—July, 630M

Seperti yang tersirat dalam hukum Islam tentang perlakuan terhadap orang2 non-Muslim, penagih pajak datang ke masyarakat B. al-Mustaliq untuk minta Jizya. Orang2 itu mengelilingi penagih pajak. Untuk menghindari kekerasan, penagih pajak melarikan diri ke Medina. Muhammad lalu mengancam orang2 B. al-Mustaliq dengan teror dan balas dendam. Orang2 B. al-Mustaliq yang ketakutan lalu menerima penagih pajak dengan hormat dan membayar Jizya padanya.

Teror Delapan Puluh Dua

Serangan Mendadak atas B. Khatham di Talabah oleh Qutbah ibn Amir ibn Hadidah—August, 630M

Muhammad mengirim Qutbah ibn Amir dan 20 tentara untuk melakukan serangan mendadak terhadap B. Khatamah yang tinggal di Tabalah, dekat Turbah. Alasan penyerangan adalah semata-mata untuk menjarah. Para tentara Muslim membunuh seseorang yang pura2 tampak bodoh. Lalu mereka menyerang masyarakat B. Khatham pada saat mereka tidur. Tentara Muslim membunuh siapapun yang mereka temui dan merampok sejumlah besar unta2, kambing2 dan para wanita sebagai barang jarahan.

Teror Delapan Puluh Tiga

Penyerangan Atas B. Kilab di al-Zuji oleh al-Dahak ibn Sufyan al-Kilabi—August, 630M

Muhammad mengirim al-Dahak ibn Sufyan ke al-Zuji untuk mengajak orang2 B. Kilab memeluk Islam. Ketika mereka menolak, tentara2 Muslim menyerang mereka dan memaksa mereka berlarian pergi ketakutan. Diantara para Muslim terdapat seorang Jihadis sejati bernama al-Asyad. Dia bertemu dengan ayahnya yang bernama Salamah yang sedang mengendarai kuda. Al-Asyad meminta ayahnya masuk Islam. Tapi ayahnya malah menegurnya karena memeluk Islam. Al-Asyad jadi marah dan dia memotong kuda ayahnya. Ketika ayahnya terjatuh, dia lalu menangkapnya sampai para Muslim yang lain tiba di tempat itu dan membunuhnya. Untuk menyembunyikan kejadian pembunuhan yang barbarik dan memalukan ini, sejarawan Muslim seperti Ibn S’ad dengan jelas menulis bahwa al-Asyad tidak membunuh ayahnya dengan tangannya sendiri. [Ibn Sa’d, vol. ii p.201]

Teror Delapan Puluh Empat

Pemaksaan Agama terhadap Penyair Ka’b—August, 630M

Ka’b ibn Zuhayr, seorang penyair Mekah biasa menyusun puisi satir yang menyerang Muhammad (Ingat? Para penyair pada jaman itu adalah seperti jurnalis di jaman sekarang). Ketika Muhammad menaklukkan Mekah, dia memaksa saudara laki Ka’b yakni Bojayr (yang juga seorang penyair) untuk masuk Islam. Setelah jadi Muslim, Bojayr jadi tidak suka akan saudaranya dan lalu pergi ke Medina. Lalu dia menulis surat pada Ka’b bahwa sang Nabi membunuhi orang2 yang telah menghinanya atau mengejeknya, dan setiap penyair yang dulu melakukan hal itu sekarang lari meninggalkan Mekah dan karena itu sebaiknya Ka’b datang ke Medina, memeluk Islam atau menghadapi ancaman kematian. Muhammad memang sangat merasa terganggu dengan tulisan puisi Ka’b. Karena ketakutan, Ka’b mencari tempat pelarian di mana2 tapi tidak berhasil. Setelah usahanya gagal, dia akhirnya datang menghadap Muhammad dan minta maaf. Setelah dia masuk Islam, Muhammad memaafkannya.

Teror Delapan Puluh Lima

Penyerangan Atas Abysinia di Pantai Jeddah oleh Alaqamah b. Mujazziz—September, 630M

Sekelompok orang2 Abysinia (Ethiopia) tiba di kota pantai Jeddah. Kaum Muslim takut kalau mereka adalah bajak laut sehingga mereka lari meninggalkan kota. Ketika Muhammad mengethaui hal ini, dia mengiri Alaqamah b. Mujazziz mengepalai 300 tentara Muslim. Alaqamah mengejar orang2 Abysinia (atau al-Habasha) dan memaksa mereka mundur ke sebuah pulau. Ketika air pasang, orang2 Abysinia itu melarikan diri.

Teror Delapan Puluh Enam

Pembalasan Pembunuhan di Dhu Qarad oleh Alaqamah b. Mujazziz—September, 630M

Setelah berhasil dalam tugas mengusir orang2 Abysinia di tepi pantai Jedah oleh Alaqamah b. Mujazziz, Muhammad mengirimnya untuk membalas pembunuhan anak laki Abu Dhar Ghifari (Teror 40) di Dhu Qarad. Alqama dan prajuritnya kembali tanpa pertarungan.

Teror Delapan Tujuh

Penghancuran Berhala Yakut Milik B. Tayii idol Yakut di al-Fuls oleh Ali b. Talib—September, 630M

Muhammad mengirim Ali bersama 200 pasukan berkuda untuk merampok tempat ibadah masyarakat B. Tayii. Meskipun banyak masyarakat B. Tayii yang bergama politheis (pagan), ketua mereka yang bernama Adi b. Tayii, anak filantropis Arab legendaris bernama Hatim Tayii, beragama Kristen. Sebelumnya dia bergabung dalam benteng masyarakat Thaqif di Nakhla yang hampir semuanya pagan. Ini jelas menunjukkan hal yang bertentangan dengan yang ditulis oleh sejarawan Muslim bahwa di jaman Jahiliya. (sebelum Muhammad) tidak dikenal toleransi agama di Jazirah Arabia. Ketika Muhammad menyerang Thaqif, Adi b. Hatim Tayii melarikan diri dan tinggal bersama masyarakatnya di al-Fuls. Ali melakukan serangan tiba2 di pagi hari di kuil al-Fuls di mana berhala Yakut berada. Yakut digambarkan sebagai dewa yang berbentuk seekor kuda yang melambangkan kegesitan. [Yusuf Ali, The Holy Qur’an, Appendix xiii, p.1619] Tentara Muslim menghancurkan patung berhala ini, membakar kuil al-Fuls sampai habis, menjarah tempat tinggal masyarakat B. Tayii dan mengambil banyak barang rampasan, termasuk 3 pedang termashyur di bawah reruntuhan berhala Yakut. Mereka juga menawan sejumlah pria, wanita dan anak2. Ketua B. Tayii, Adi b. Hatim Tayii, melarikan diri ke Syria untuk bergabung dengan sekutu2 Kristen.

Diantara para tawanan terdapat saudara wanita Adi b. Hatim. Ali membawanya beserta beberapa tawanan lain menghadap Muhammad. Mereka disekap di dalam sebuah mesjid. Saudara wanita Adi b. Hatim in sudah berusia sangat lanjut dan dia memohon ampun dari Muhammad dan memintanya untuk mencari saudara lakinya Adi. Karena permohonannya yang terus-menerus, akhirnya Muhammad membebaskannya dan membantunya untuk mencari Adi. Ali menyediakan seekor unta baginya untuk mencar Adi di Syria. Sewaktu bertemu, dia meminta Adi untuk memeluk Islam karena Muhammad telah bermurah hati padanya. Adi menyetujui anjuran saudara wanitanya dan dia datang menghadap Muhammad. Muhammad menguliahi dia tentang Islam. Seperti yang telah ditulis sebelumnya, Adi b. Hatim adalah penganut Kristen. Dia juga sering mengambil ¼ bagian dari barang jarahan. Muhammad menuduhnya melanggar ajaran Kristen karena melakukan hal itu (bagian jarahan Muhammad adalah 1/5).

Ketika Muhammad menanyakan mengapa Adi merasa ragu memeluk Islam, Adi menjawab bahwa saat itu hanya sedikit sekali orang yang memeluk Islam. Lalu Muhammad menjanjikannya banyak harta jika dia pindah agama. Dia juga menjanjikan akan menaklukkan Babylon. Mendengar janji banyak harta, Adi cepat2 pindah agama dan masuk Islam. Muhammad lalu menunjuknya lagi untuk jadi ketua suku B. Tayii.

Pada saat ini, Muhammad meramalkan bahwa lambang akhir dunia adalah seekor wanita mengendarai unta tanpa perlindungan.

Teror Delapan Puluh Delapan

Penyerangan Atas al-Jinab dan B. Udrah di Bali oleh Ukkash b. Mihsan—October, 630M

Muhammad mengirim sekelompok tentara yang kuat, dipimpin oleh Ukkash b. Mihsan ke Bali untuk menundukkan suku Udrah dan al-Jinab. Tidak ada tulisan sejarah yang menerangkan kegiatan teror ini lebih detail.

Teror Delapan Puluh Sembilan

Membunuh Orang Pagan merupakan Tindakan Terpuji — October, 630M

Sewaktu berbagai suku di Jazirah Arabia menyadari kebuasan tentara Muhammad, mereka mengambil keputusan untuk masuk Islam. Alasan lain karena mereka dapat tambahan harta karenanya. Banyak para ketua suku yang menghadap Muhammad dan menawarkan persekutuan dengan imbalan pembagian barang jarahan dan pajak paksa Islam yakni Jizya dan Zakat. Beberapa raja2 Himyar (para pemimpin Arabia Selatan: Yemen, Hadhramaut, Oman, Bahrain, etc.) melakukan hal ini. Raja2 ini adalah pengikut Kaisar Persia. Pada saat itu Kekaisaran Persia sedang melemah dan para raja haus harta ini dengan cepat berpihak kepada Muhammad dengan maksud untuk mendapat harta lebih banyak sambil mempertahankan kedudukan mereka. Mereka mengirim surat2 kepada Muhammad yang menyatakan mereka masuk Islam dan ingin mendapat bagian barang jarahan dan uang yang masuk dari pajak paksa.

Muhammad menyatakan rasa sukanya karena raja2 Himyar ini masuk Islam. Dia memuji mereka karena mereka membunuhi orang2 pagan dan memerintahkan mereka untuk taat kepada Allah dan RasulNya, bayar Zakat, beri Khums (1/5 jarahan) kepada Muhammad, hak spesial bagi Muhammad untuk memilih barang yang disukainya dari jarahan (Safi) sebagai tambahan Khums.

Muhammad kemudian menjabarkan lebih lanjut mengenai Zakat. Jika seorang Yahudi atau Kristen memeluk Islam, maka hak orang itu akan sama dengan orang Muslim lainnya. Orang Yahudi dan Kristen tidak perlu dipaksa masuk Islam asalkan mereka bayar Jizya. Jika mereka tidak mau bayar Jizya, maka mereka menjadi musuh Allah dan Muhammad sehingga harus dibunuh.

Lalu Muhammad memerintahkan raja2 Himyar untuk menyerahkan Zakat dan sumbangan dana lain kepada penagih pajak Muslim sampai Muhammad puas dengan uang yang diterima. Dana yang dipungut bukan untuk Muhammad dan keluarganya, tapi untuk kepentingan para Muslim yang tak mampu. Muhammad juga menulis surat terima kasih kepada raja2 Himyar yang membunuhi orang2 pagan. Begini isi suratnya:

“Malik B. Murrah al-Rahawa telah melaporkan padaku bahwa engkau adalah yang pertama dari masyarakat Himyar yang memeluk Islam dan engkau telah membunuh orang2 pagan. Karenanya bergembiralah atas nasib baikmu. Rasul Allah adalah ketuamu pada saat kau kaya dan miskin.”[ Tabari, vol. ix, p.76]

Teror Sembilan Puluh

Penyerangan Atas Tabuk oleh Muhammad—October, 630M -April, 631M

Sekembalinya dari pengepungan Taif, Muhammad tinggal di Medina selama beberapa bulan sambil terus melakukan kegiatan teror terhadap beberapa suku2 Arab yang tinggal di sekitar Medina. Perampokan2nya sudah ditulis di bagian terdahulu. Lalu dari kabar burung Muhammad menerima berita bahwa bala tentara Byzantium bersiap-siap di Tabuk untuk menyerang Medina. Pikir Muhammad, tentunya ini adalah serangan balasan atas serangan Muslim di Mu’tah. Terdengar pula kabar bahwa Kaisar Romawi telah membayar gaji prajuritnya setahun penuh di muka untuk mendapatkan loyalitas prajuritnya. Muhammad seketika memerintahkan mobilisasi umum untuk serangan militer terhadap tentara Byzantium.

Saat itu sedang terjadi kemarau panjang dan cuaca sangat panas. Banyak para Muslim yang enggan pergi bergabung untuk melakukan Jihad. Mereka juga lelah atas perang terus-menerus. Mereka ingin menikmati hidup damai dengan barang jarahan yang baru mereka terima. Banyak Muslim yang datang kepada Muhammad dengan berbagai alasan agar tidak usah ikut perang. Muhammad memberi ijin untuk tidak ikut perang Jihad bagi 82 Muslim. Kalau biasanya dia merahasiakan tujuan Jihad, sekarang Muhammad terang2an mengumumkan untuk memerangi Byzantium di Tabuk. Meskipun enggan terus-menerus melakukan Jihad, tapi 30.000 Muslim akhirnya bergabung dalam perjalanan untuk perang ini. Ini merupakan jumlah satuan tentara Muslim terbesar di Arabia. Dari 30.000 orang terdapat 10.000 pasukan berkuda. Masalah utama yang dihadapi adalah panasnya cuaca dan sedikitnya persediaan air yang mereka bawa.

Dari tulisan sejarah bisa dilihat motivasi para Jihadis sebenarnya adalah untuk menjarah harta benda lawan. Selain suka akan harta jarahan, mereka pun suka akan tawanan wanita. Hal ini tampak di kisah ini:

Seorang Jihadi bernama Jadd b. Qays merasa enggan ikut Jihad ketika Muhammad datang kepadanya. Dia terkenal sebagai pria yang doyan wanita. Dia menjawab, “O Rasul Allah, mohon ijinkan aku tidak ikut. Demi Tuhan, kawan2ku tidak ada yang lebih suka akan wanita daripada diriku. Aku takut jika aku melihat para wanita Banu Asfar (wanita2 Byzantium), aku tidak akan dapat mengontrol diriku.” Muhammad berpaling pergi sambil berkata padanya, “Aku mengijinkanmu tidak ikut pergi.” Allah menurunkan QS 9:49 untuk Jadd, yang isinya menegur mereka yang memilih untuk tinggal di rumah daripada ikut perang. [Tabari, vol ix, p.48] Allah juga menurunkan Q 9:42-48 yang memperingatkan mereka yang ragu2 untuk ikut Jihad.

Seorang yang munafik membujuk orang2 untuk tidak ikut Jihad karena panasnya terik matahari dan juga menyebarkan kabar buruk tentang Muhammad. Untuk memperingatkan para munafik ini, Allah mengeluarkan QS 9:81-82, bahwa panas neraka akan jauh lebih hebat lagi. Banyak para munafik yang berkumpul di rumah Suwaylim, orang Yahudi yang baru saja masuk Islam dan enggan bergabung dengan Muhammad untuk Jihad. Muhammad memerintah Talha b. Ubaydullah dan beberapa orang untuk membakar rumah Suwaylim pada saat orang2 berada di rumahnya. Talha melakukan hal itu. Kebanyakan orang2 berhasil menyelamatkan diri, tapi satu orang patah kakinya ketika melompat dari atap rumah. [Ibn Ishak, pp.782-783]

Muhammad mencari dana bantuan dari orang2 sekitar dan banyak dari mereka yang dengan murah hati membantu secara finansial bagi rencana militer ini. Menantunya Uthma b. Affan menyumbang 1.000 Dinar, dan ini merupakan sumbangan terbesar. Beberapa Jihadis terpaksa ditolak untuk ikut perang karena jatah makanan dan perlengkapan perang ternyata kurang. Beberapa Jihadis hanya diberi satu ekor unta dan beberapa buah kurma untuk bergabung dalam Jihad.

Akhirnya Muhammad dan tentaranya pergi ke Tabuk dengan segala kekuatan. Tabuk terletak 250 mil dari Medina, di daerah perbatasan Kekaisaran Byzantium. Muhammad mendirikan kemahnya di Thaniyat al-Wada. Musuh bebuyutan Muhammad, Abdullah ibn Ubayy, juga ikut pergi dalam Jihad ini dan mendirikan tenda yang terpisah dari perkemahan Muhammad. Lalu ketika Muhammad berangkat lagi ke Tabuk, Abdullah ibn Ubayy tinggal di tempat dengan beberapa Muslim yang ragu2 dan munafik. Karenanya Allah menurunkan QS 9:48 tentang kesia-siaan akal bulus para munafik. Abdullah ibn Ubayy di kemudian hari mati tak lama setelah Muhammad kembali dari Tabuk.

Muhammad juga meninggalkan Ali b. Abi Talib di Medina untuk menjaga keluarganya sendiri. Beberapa Muslim munafik membuat Ali marah karena menyebarkan berita bahwa Ali hanyalah beban bagi Muhammad. Dengan jengkel, Ali pergi membawa pedangnya untuk bergabung dengan Muhammad dalam perang. Dia berhasil menyusul Muhammad di al-Jurf. Dia lalu mengutarakan pada Muhammad apa yang didengarnya dari orang2 tentang dirinya. Muhammad mengatakan padanya bahwa para munafik itu bohong dan Ali sebaiknya kembali kepada keluarganya. Muhammad meyakinkan dirinya bahwa Ali baginya adalah seperti Harun bagi Musa. Setelah puas mendengar penjelasan Muhammad, Ali kembali kepada keluarganya dan Muhammad melanjutkan perjalanan ke Tabuk.

Pada saat Muhammad berada di al-Hijr, orang2 menimba air dari sumur untuk minum. Setelah meninggalkan al-Hijr, Muhammad melarang orang2nya untuk minum dan bersih2 dengan air dari daerah orang yang tak mengenal Allah. Jika mereka menggunakan air itu untuk membuat makanan, maka makanan itu harus diberikan kepada unta2 mereka. Dia juga melarang setiap pengikutnya ke luar malam tanpa ditemani orang lain. Seorang Jihadis melanggar aturan ini. Dia berangkat di malam hari seorang diri dan waktu kembali dia tercekik. Seorang Jihadis lain ke luar di malam hari untuk mencari untanya, tapi lalu dia terbawa badai pasir yang hebat. Ketika Muhammad berdoa bagi orang yang tercekik, maka orang itu sembuh. Orang yang dibawa badai akhirnya entah bagaimana tiba kembali ke Medina. Ketika orang2 ngomel karena tidak ada air, Muhammad berdoa kepada Allah dan lalu Allah dengan cepat mengirim awan gelap dan hujan turun dengan lebat.

Muhammad terus melanjutkan perjalanan. Dalam perjalanan, untanya tersasar dan para pengikutnya pergi untuk mencari unta ini. Seorang munafik berkata bahwa Muhammad yang adalah seorang nabi ternyata tidak tahu di mana untanya berada. Karena mendengar hinaan tentang status kenabiannya, Muhammad lalu menebak di mana untanya berada. Para pencari pergi ke arah itu dan menemukan unta tersebut.

Sejumlah orang munafik yang bergabung dengan perjalan perang ke Tabuk menyatakan keraguan mereka untuk bisa menang perang melawan tentara Byzantium dan perkataan mereka memberi pengaruh kepada tentara Muslim lain yang mendengarnya. Ketika Muhammad menegur mereka, mereka menjawab bahwa mereka hanya iseng mengatakan hal itu. Tentang hal ini, Allah menurunkan QS 9:65 tentang perkataan munafik yang tidak bertanggung jawab.

Teror Sembilan Puluh Satu

Pemaksaan Memeluk Agama dan Jizya Atas Orang2 Kristen dan Yahudi —December, 631M

Ketika tentara Muslim berada dekat Tabuk, ternyata mereka tidak menjumpai tentara Byzantium sama sekali. Seluruh usaha dan perjalan perang yang berat ternyata tidak berguna sama sekali sehingga tentara Muslim jadi sangat kecewa karena mereka tentunya tidak bisa menerima jarahan perang yang besar. Untuk memuaskan keserakahan para Jihadisnya akan jarahan perang, Muhammad lalu merencanakan untuk menyerang suku2 di daerah sekitar dan memeras uang dari mereka. Jadi ketika dia mencapai Tabuk, dia mengancam para pemimpin daerah itu. Dia mengirim surat kepada Yuhanna b. Ru’bah, pangeran Kristen di Ayla dan meminta Yuhanna untuk masuk Islam, kalau tidak mau diserang. Yuhanna dengan cepat tunduk dan melakukan perintah Muhammad memeluk Islam. Muhammad memaksanya bayar pajak Jizya sebanyak 300 Dinar (US$15.000) per tahun (yakni 1 Dinar per kepala karena terdapat 300 orang penduduk di situ). Dalam peristiwa ini, orang2 tua dibunuh dan anak2 dijadikan tawanan perang. Muhammad juga memerintahkan Yuhanna untuk membayar uang tanda hormat kepada kawan2 dekat Muhammad seperti Zayd, Khalid, Maslama, dll.

Perlakuan yang sama juga diterapkan kepada masyarakat Yahudi di Makna, Adhruh dan Jarba (benteng tua di jalan yang dibuat orang Romawi dari Busra ke Laut Merah). Mereka dipaksa masuk Islam. Mereka harus bayar pajak dan dengan ini Muhammad menjanjikan perlindungan dan bantuan bagi sesama Muslim. Muhammad menentukan pajak sebesar ¼ dari apapun yang mereka hasilkan. Beberapa tindakan teror lain akan diungkapkan di bagian berikut.

Muhammad berkelana di daerah perbatasan Byzantium selama 10 malam, mengajak semua masyarakat yang dia jumpai saat itu untuk memilih masuk Islam atau diperangi. Lalu dia kembali ke Medina.

Bagian2 akhir dari Sura 9 dinyatakan pada saat ini. Beberapa ayat yang paling keras yakni ayat Pedang (QS 9:5) dinyatakan setelah Muhammad kembali dari Tabuk. Ketika dia tiba di Medina, dia menegur mereka yang memilih untuk tetap tinggal di Medina tanpa mendapat ijin darinya. Allah menyetujui teguran Muhammad di QS 9:39-51. Yang paling keras ditegur adalah para Bedouin yang tidak mau ikut Jihad (QS 9:97).

Beberapa penulis biografi [Mubarakpuri, pp.504-505] menyatakan bahwa sekembalinya dari Tabuk, beberapa tentara Muslim munafik berusaha membunuh Muhammad dengan melemparkannya dari jurang. Akan tetapi usaha mereka tidak berhasil karena Allah memasukkan rasa takut dalam hati mereka. Ketika usaha pembunuhan ini gagal, Allah menyatakan QS 9:73-74 yang menyuruh Muhammad bersikap keras terhadap para kafir dan munafik.

Teror Sembilan Puluh Dua

Penyerangan Ketiga Atas Dumat al-Jandal: Pemaksaan Jizya terhadap Ukaydir oleh Khalid b. Walid—March-April, 631 M

Setelah kembali dari Tabuk dan menandatangai perjanjian damai dengan beberapa suku2 non-Muslim, Muhammad merasa aman. Taktik terornya ternyata sangat berhasil, dan dia tidak punya alasan untuk berperang dan menyerang lagi. Satu2nya hal yang dia takutkan adalah was Ukaydir ibn Abd al-Malik al-Kindi, pangeran Kristen di Dumat al-Jandal (Duma). Tanpa alasan jelas, Muhammad menyebarkan desas-desus bahwa Ukaydir sedang ber-siap2 untuk melancarkan serangan terhadap pihak Muslim. Jadi ketika mempersiapkan bala tentara Muslim kembali ke Medina dari Tabuk, dia mengirim Khalid ibn Walid bersama 500 pasukan berkuda untuk mengatasi ancaman ini. Tentara Muslim yang lain kembali ke Medina.

Khalid lalu pergi menyerang Duma. Dia tidak menemui banyak perlawanan, akan tetapi pintu gerbang benteng kota tertutup rapat2. Ketika Khalid menyerang benteng tsb., Ukaydir sedang berada di atas atap benteng bersama istrinya. Saudara laki Ukaydir yang bernama Hassan pada saat sedang pulang dari berburu kerbau liar. Khalid menangkap Hassan dan membunuhnya. Setelah itu Khalid mengatakan pada Ukaydir bahwa dia akan membunuhnya jika pintu gerbang kota tidak dibuka. Ukaydir akhirnya menyerah dan pintu benteng dibuka. Tentara Muslim masuk benteng dan menangkap Ukaydir. Khalid mengambil baju berdekorasi emas milik Hassan dan menyuruh seorang kurir untuk membawa baju ini dan memberikannya kepada Muhammad. Ketika menerima hadiah baju itu, Muhammad memandang rendah keindahan baju kebesaran ini dengan mengatakan bahwa kain lap Sa’d b. Muadh di surga jauh lebih indah daripada baju Hassan.

Tentara Muslim lalu menjarahi kota Dumah. Mereka merampas 200 ekor unta, 800 domba, 400 baju perang dan sejumlah besar persenjataan. Khalid kembali ke Tabuk membawa barang2 jarahan, juga Ukaydir dan saudara lakinya yang lain yang bernama Musad. Setelah tiba di Medinah dan bertemu dengan Muhammad, Ukaydir dan saudaranya diampuni dan tidak dibunuh asalkan mereka berdua setuju untuk membayar pajak Jizya. Ukaydir dan saudaranya setuju atas perintah Muhammad dan mereka berdua kembali ke kota kerajaan mereka. Ini Hadisnya.

Hadis Sunan Abu Daud, Book 19, Number 3031:

Dikisahkan oleh Anas ibn Malik, Uthman ibn Abu Sulayman

Sang Nabi mengirim Khalid ibn al-Walid ke Ukaydir di Dumah. Dia (Ukaydir) ditaklukkan dan mereka membawanya menghadap kepadanya (sang Nabi). Dia (Muhammad) mengampuni jiwanya dan berdamai dengannya dengan syarat bahwa dia harus bayar jizyah (pajak keamanan).

Seperti yang ditulis di Hadis Sahih Bukhari 2:24, di saat ini Muhammad juga mengumumkan perintah untuk memerangi non-Muslim.

Hadis Sahih Bukhari, Volume 1, Book 2, Number 24:

Dikisahkan oleh Ibn ‘Umar:

Rasul Allah berkata, “Aku telah diperintahkan (oleh Allah) untuk memerangi orang2 sampai mereka mengaku bahwa tidak ada yang patut disembah selain Allah dan Muhammad adalah Rasul Allah, dan melakukan sembahyang dengan sempurna dan membayar zakat, sehingga jika mereka melakukan hal itu, maka selamatlah nyawa dan harta mereka dariku kecuali dari hukum2 Islam dan amal mereka akan dihitung oleh Allah.”

Teror Sembilan Puluh Tiga

Penghancuran Berhala Wadd di Dumat al-Jandal oleh Khalid ibn Walid—April, 631M

Dewa Wadd [Yusuf Ali, The Holy Quran, appendix xiii, p.1616] ditampilkan dalam rupa patung seorang pria bertubuh besar dan kuat, dilapisi dua lapis jubah, bersenjatakan pedang di pinggangnya dan busur di pundaknya. Berhala ini diduga terletak di salah satu gedung2 istana Duma. Ketika Khalid b. Walid sedang berada di Duma, Muhammad memberinya perintah untuk menghancurkan patung berhala yang indah ini. Khalid hendak menghancurkan patung itu, tapi dia mendapat perlawanan sengit dari masyarakat B. Abd Wadd dan B. Amir al-Ajdar yang memeranginya demi membela patung dewa mereka. Setelah bertarung, akhirnya Khalid berhasil mengalahkan mereka. Khalid lalu menghancurkan patung itu sampai berkeping-keping dan mengobrak-abrik kuil. Seorang warga B. Abd Wadd dibunuh. Ibunya yang hancur hatinya menjatuhkan diri di atas tubuh anaknya dan dia pun mati. [Ibn al-Kalbi, p.48]

Teror Sembilan Puluh Empat

Penghancuran Mesjid Saingan di Dhu Awan oleh Muhammad–April, 631M

Dalam perjalanan pulang dari Tabuk menuju Medina, Muhammad berhenti di Dhu Awan di Quba (sekitar 4 km dari Medina), satu jam perjalanan dari Medina. Dia sana sebuah kelompok Muslim membangun sebuah mesjid. Sebelumnya, ketika Muhammad sedang bersiap melakukan perjalanan menuju Tabuk, kelompok Muslim ini mendekati Muhammad dan berkata, “Wahai Rasul Allah, kami telah membangun mesjid bagi yang sakit dan memerlukan dan untuk hari hujan dan malam yang dingin, dan kami ingin engkau mengunjungi kami dan sembahyang bersama kami.” [Tabari, vol. ix, p.61] Karena saat itu Muhammad sedang sibuk hendak berangkat ke Tabuk, dia minta ijin untuk tidak mengunjungi mesjid tapi dia berjanji akan berkunjung sekembalinya dari Tabuk.

Ketika Muhammad berhenti di Dhu Awan, dia menuduh pembangun mesjid melakukan hal yang menyimpang. Dia lalu mengirim segerombolan Jihadis untuk membakar dan menghancurkan mesjid yang baru saja dibangun itu. Dia berkata pada kawanan Jihadisnya, “Pergilah ke mesjid itu yang pemiliknya adalah orang2 yang sesat dan hancurkan dan bakar mesjid itu.” [Tabari, vol. ix, p.61] Kawanan Jihadis masuk mesjid dan membakarnya ketika tempat itu dipenuhi jemaat yang berkumpul untuk melakukan sembahyang maghrib. Para jemaat berlarian ketakutan menyelamatkan diri. Allah dengan gesitnya menurunkan ayat2 QS 9:107, 110 yang membenarkan penghancuran mesjid2 saingan. Untuk lebih mengesahkan tindakannya akan mesjid ini, Muhammad mengarang cerita bahwa dia menduga para pembangun “Mesjid Sesat” ini merencanakan untuk membunuhnya. Lalu dia memuji kualitas mesjid pertama (yang dikenal sebagai Masjid Takwa) yang dibangun olehnya di Quba ketika dia hijrah ke Medina dan di mesjid itulah dia meminta pengikutnya untuk sembahyang. Perintah ini ditulis di Quran 9:108-109.

Setelah para Jihadis kembali ke Medina, beberapa dari mereka mulai menjual peralatan perangnya, karena mereka pikir Jihad sudah berakhir. Tapi Muhammad menghentikan tindakan mereka sambil berkata, “Sebagian orang2ku akan terus berperang bagi kebenaran sampai munculnya Anti Kristus.” [Ibn Sa’d, vol.ii, p.205] Dia juga mengaku bahwa Allah telah memerintahnya untuk berperang melawan kafir2 sampai seluruh dunia memeluk Islam. Ini Hadisnya.

Hadith Sahih Bukhari, Volume 1, Book 2, Number 24:

Dikisahkan oleh Ibn ‘Umar:

Rasul Allah berkata: “Aku telah diperintah (oleh Allah) untuk memerangi orang2 sampai mereka mengaku bahwa tidak ada yang layak disembah selain Allah dan Muhammad adalah Rasul Allah, dan melakukan sembahyang dengan sempurna dan memberi zakat, sehingga jika mereka melakukan hal2 tsb, maka mereka menyelamatkan nyawa mereka dengan menaati hukum Islam dan lalu amal mereka akan diperhitungkan oleh Allah.”

Teror Sembilan Puluh Lima

Penghancuran Berhala al-Lat di Taif oleh Abu Sufyan b. Harb—April, 631M

Sepuluh bulan setelah Muhammad berhenti mengepung Taif, masyarakat Thaqif masih tetap melaksanakan ibadah pagan mereka. Seperti yang telah ditulis di bagian sebelumnya, Urwa b. Masud yang merupakan orang Thaqif dan perantara bagi orang2 Quraish di Hudaibiya pergi ke Yemen untuk berlatih menggunakan peralatan perang modern. Sekembalinya dari Yemen, dia mendapatkan bahwa semua orang Mekah, kecuali suku2 Taif (masyarakat Thaqif), telah memeluk Islam.

Melihat besarnya kekuasaan Muhammad, Urwa lalu pergi ke Medina dan menghadap Muhammad. Urwa memeluk Islam di hadapan Muhammad. Lalu dia berkata kepada Muhammad bahwa dia akan kembali ke Taif dan mengajak orang2 di sana untuk memeluk Islam pula. Muhammad memperingatkannya bahwa orang2 Thaqif mungkin akan melawannya dengan sengit karena keputusannya memeluk Islam. Tapi Urwa sangat percaya diri bahwa dia akan berhasil.

Setelah tiba di Taif di sore hari, Urwa mengumumkan kepada masyarakat Thaqif bahwa dia sekarang telah menjadi Muslim dan mengajak orang2 untuk melakukan hal yang sama. Dia lalu naik balkon istananya dan meneriakkan Adhzan sekuat tenaga. Masyarakat Thaqif marah sekali melihat perbuatan Urwa sehingga mereka menghujaninya dengan panah dari segala penjuru. Urwa terluka berat di tangannya dan dia lalu mati karena lukanya. Ketika berita kematiannya terdengar Muhammad, dia memuji Urwa karena keberaniannya. Muhammad menjajarkan Urwa dengan nabi Yasin yang juga mati dibunuh orang2nya.

Masyarakat Thaqif mereka puas setelah membunuh Urwa. Tapi kebahagiaan mereka hanya berlangsung sekejap saja. Setelah itu mereka terus-menerus diserang orang2 B. Hawazin di bawah pimpinan Malik. Serangan2 berat ini membuat orang2 Thaqif tidak bisa menggembalakan ternak mereka, menghancurkan sumur2 sumber air mereka, dan ladang rumput mereka. Cadangan pangan bangsa Thaqif mulai berkurang dan tak lama kemudian mereka tidak punya cukup kekuatan untuk melawan Arab2 Muslim yang mengepung mereka. Karena itu, 6 kepala suku Thaqif dan 15 sampai 20 pengikutnya pergi ke Medinna untuk menghadap Muhammad. Pemimpin kelompok ini adalah Abd Yalil b. Amr b. Umayr. Mereka mulai melakukan perjalanan dua minggu setelah Muhammad kembali dari Tabuk ke Medina. Ketika rombongan Taif tiba di Medina, Muhammad menyambutnya dengan ramah dan mendirikan sebuah tenda bagi mereka di sebelah mesjid. Utusan Thaqif tidak punya pilihan selain memeluk Islam terlebih dahulu untuk bisa menghadap Muhammad.

Sebuah perjanjian dibuat diantara masyarakat Thaqif dan Muhammad. Di saat itu mereka minta kepada Muhammad untuk tidak menghancurkan patung berhala al-Lat selama tiga tahun. Muhammad dengan tegas menolak permintaan mereka. Lalu mereka mengurangi waktunya menjadi setahun tapi Muhammad tetap menolak – lalu jadi sebulan, dan Muhammad tetap menolak permohonan mereka. Para utusan Thaqif hanya meminta waktu sesaat saja untuk mempersiapkan mental kaum wanita mereka untuk menghadapi kenyataan pahit akan penghancuran patung al-Lat. Para utusan juga meminta agar mereka tidak usah melakukan sholat dan tidak harus menghancurkan patung al-Lat dengan tangan mereka sendiri. Allah cepat2 menurunkan ayat Q 17:73 yang isinya memperingatkan Muhammad untuk tidak meninggalkan sembahyang. Jadi akan permintaan tentang tidak usah sholat, Muhammad dengan tegas menolak. Tapi Muhammad setuju bahwa orang2 Thaqif tidak usah menghancurkan berhala al-Lat dengan tangan mereka sendiri. Selain itu, masyarakat Thaqif harus memeluk Islam.

Penulis biografi Rodinson menulis bahwa Muhammad membuat kompromi tentang puasa dengan membuat aturan puasa lebih ringan bagi masyarakat Thaqif. [Rodinson, p.269] Meskipun mereka merasa sangat kecewa, mereka berkata, “Wahai Muhammad, kami menyerah padamu akan hal ini meskipun ini sangat menghina.” [Tabari, vol ix, p.45] Anehnya, dalam perjanjian dengan masyarakat Thaqif ini Muhammad disebut sebagai Muhammad ibn Abdallah dan bukan Muhammad Rasul Allah. [Rodinson, p.270]

Setelah rombongan utusan Thaqif meninggalkan Medinah, Muhammad mengirim Abu Sufyan b. Harb dan al- Mughirah b. Shubah untuk menghancurkan al-Lat. Al-Lat adalah dewa yang lebih baru daripada Manat, dan terletak di Taif. Al-Lat berbentuk batu kotak. Setelah mereka tiba di Taif, al-Mughirah menghancurkan berhala al-Lat dengan kampak, lalu dia membakar kuil al-Lat sampai musnah. Setelah itu al-Mughirah mengancam masyarakat Thaqif bahwa mereka akan dibunuh semua jikalau mereka membalas dendam. Para wanita Thaqif lalu ke luar rumah dan menangis melolong dengan sedihnya atas kehancuran al-Lat. Setelah menghancurkan al-Lat, al-Mughirah mengambil perhiasan2 al-Lat berupa emas dan onix dari fondasi kuil dan memberikannya kepada Abu Sufyan. Muhammad memerintahkan Abu Sufyan untuk menggunakan harta jarahan ini untuk membayar hutang2 Urwah b. Masud dan saudaranya al-Aswad b. Masud.

Dengan hancurnya berhala al-Lat dan masyarakat Thaqif yang memeluk Islam, maka lengkaplah sudah penaklukkan Islam atas Hejaz.

Teror Sembilan Puluh Enam

Genosida di Jurash, Yemen oleh Surad b. Abd Allah—October, 631M

Muhammad sekarang ingin menaklukkan seluruh daerah selatan Arabia, terutama Yemen. Usahanya yang pertama untuk menaklukkan daerah ini tidak berhasil. Sekarang setelah seluruh daerah Hejaz tunduk di bawah Islam, dia mengirim Surad b. Abd Allah untuk menyerang Yemen.

Setelah mendapat wewenang dari Muhammad untuk memerangi (maksudnya membunuh) orang2 pagan dan disediakan sepasukan tentara untuk melakukan hal ini, Surad b. Abd Allah menyerang Jurash, kota yang didiami oleh suku2 Yemen. Musuh lawas Surad yang bernama Khattam telah melarikan diri ke tempat ini. Ketika orang2 Yemen mengetahui bahwa tentara2 Muslim akan menyerang mereka, mereka menutup pintu gerbang benteng kota rapat2. Pengepungan berlangsung selama sebulan dan suku2 Yemen tetap tidak mau ke luar dari tempat berlindung. Karena itu Surad pura2 mundur dan meninggalkan tempat itu. Para penduduk Jurash mengira bahaya telah berlalu, sehingga mereka ke luar benteng. Tentara Muslim lalu menyerang mereka dari belakang dan dengan kejamnya melakukan pembantaian massal.

Sebelum penyerangan terhadap orang2 Jurash ini terjadi, sebenarnya orang2 Jurash sudah mengirim dua orang utusan untuk bertemu dengan Muhammad dan mengharapkan perdamaian. Ketika mereka berada di Medina, mereka baru mengetahui bahwa Surad telah berangkat ke Jurash tapi kedua orang ini tetap tinggal di Medina kala Surad sibuk membunuhi orang2 Jurash. Ketika bertemu dengan Muhammad, mereka bertanya kepadanya apa yang terjadi dengan masyarakat mereka di Jurash. Muhammad memberitahu mereka bahwa masyarakat Jurash sedang dibantai bagaikan unta. Lalu Abu Bakr atau Uthman menasehati utusan2 Jurash untuk memohon kepada Muhammad agar masyarakat Jurash diampuni. Mereka lalu melakukan hal itu dan Muhammad pun berdoa bagi masyarakat Jurash. Ketika kedua utusan itu kembali ke Jurash, mereka kaget sekali melihat besarnya kehancuran yang dilakukan tentara Muslim. Dengan rasa takut dan teror dalam hati, utusan2 Jurash ini lalu balik lagi ke Medina untuk bertemu Muhammad dan lalu memeluk Islam.

Teror Sembilan Puluh Tujuh

Perampokan dan Pemaksaan Agama terhadap B. Nakha di Mudhij, Yemen oleh Ali—October, 631 M

Ali memimpin 300 rombongan tentara berkuda ke Yemen untuk menyerang B. Nakha di Mudhij. Dia mengumumkan kepada mereka untuk masuk Islam atau mati. Ini adalah serangan teror pertama yang dilakukan pasukan berkuda Ali di Yemen. Ini juga merupakan tentara Hejaz pertama yang dikirim Muhammad untuk menyerang Yemen. Awalnya suku B. Nakha tidak mau masuk Islam. Pertempuran pun terjadi dan tentara Ali membunuh 20 orang. Pada akhirnya tentara B. Nakha kalah, menyerah dan lalu masuk Islam. Beberapa suku dari Mudhaj di Yemen juga akhirnya memeluk Islam. Pasukan Muslim menjarah apapun yang bisa mereka ambil seperti harta benda, wanita, anak2, unta, dan kambing. [Ibn Sa’d, p.210] Ali kembali membawa semua barang jarahan itu. Setelah itu dia bergabung dengan Muhammad untuk melakukan ibadah haji.

Pada waktu melakukan penyerangan dan penjarahan ini, Ali (menantu Muhammad) melakukan hubungan seks dengan wanita2 tawanan perang dan Muhammad senang sekali mendengar besarnya nafsu berahi menantunya. Ini Hadisnya.

Hadis Sahih Bukhari, Volume 5, Book 59, Number 637:

Dikisahkan oleh Buraida:

Sang Nabi mengirim ‘Ali ke Khalid untuk membawa Khumus (barang jarahan) dan aku benci Ali, dan ‘Ali baru saja mandi (setelah berhubungan seks dengan budak wanita dari Khumus). Aku berkata kepada Khalid, “Tidakkah kau lihat dia (Ali)?” Ketika kami bertemu dengan sang Nabi, aku katakan hal itu padanya. Dia berkata, “Wahai, Buraida! Apakah kau membenci Ali?” Kujawab, “Ya.” Dia berkata, “Apakah kau membencinya, karena dia berhak mendapatkan lebih daripada apa yang dia dapat dari Khumus.”

Orang2 B. Nakhla kemudian tunduk di bawah pimpinan Muadh yang adalah wakil Muhammad di Yemen. Dua ratus orang Nakhla pergi ke Medina untuk mengadakan perjanjian persekutuan dengan Muhammad. Mereka tiba di Medina di awal tahun ke 11 Hijrah. Ini adalah rombongan utusan terakhir yang diterima Muhammad. Ketika Muhammad mengirim Muadh untuk jadi gubernur Yemen, dia memerintahkan Muadh untuk tidak menjarah orang2 Yemen jika mereka secara sukarela menyerah masuk Islam. Kalau tidak maka Muadh diperbolehkan menjarah barang2 terbaik milik mereka. Ini Hadisnya.

Hadith Sahih Bukhari, Volume 2, Book 24, Number 573:

Dikisahkan oleh Abu Ma’bad,:

(budak milik Ibn Abbas) Rasul Allah berkata kepada Muadh ketika dia mengirimnya ke Yemen, “Pergilah kau kepada orang2 Kitab. Ketika kau tiba di sana, ajaklah mereka untuk bersaksi bahwa tiada yang layak disembah kecuali Allah, dan bahwa Muhammad adalah RasulNya. Dan jika mereka mentaatimu, katakan kepada mereka bahwa Allah memerintahkan mereka melakukan sembahyang 5 kali di waktu siang dan malam. Dan jika mereka mentaatimu untuk melakukan itu, katakan bahwa Allah mewajibkan mereka untuk bayar Zakat yang akan diambil dari orang2 yang mampu diantara mereka untuk diberikan kepada orang2 miskin diantara mereka. Jika mereka mentaatimu untuk melakukan hal itu, maka janganlah mengambil barang2 terbaik milik mereka, dan takutlah akan kutukan orang yang tertindas karena tidak ada sekat antara doanya dan Allah.”

Teror Sembilan Puluh Delapan

Pemaksaan Agama terhadap Orang2 Hamdan Yemen oleh Ali—December, 631M

Setelah sukses membantai di Jurash dan memaksakan agama Islam di Mudhij, Yemen, Muhammad sekarang ini memaksa semua suku2 yang hidup di Yemen untuk memeluk Islam. Pertama-tama, dia mengirim Khalid b. Walid untuk meminta orang2 Yemen memeluk Islam. Khalid menghabiskan waktu 6 bulan di sana dan hanya bisa mengajak sedikit orang saja untuk masuk Islam. Maka Muhammad meminta Khalid kembali dan mengirim Ali sebagai gantinya. Ini adalah perjalanan kedua bagi Ali ke Yemen. Ketika Ali tiba di kota Hamdan di Yemen, dia melakukan sembahyang subuh di sana. Orang2 berkumpul mengitarinya. Ali menyuruh tentaranya berbaris dalam satu barisan dan membacakan surat dari Muhammad yang memerintah orang2 tersebut. untuk masuk Islam atau dibunuh. Orang2 Hamdan sudah mendengar pembantaian besar2an terhadap orang2 Jurash oleh tentara Muslim sehingga mereka ketakutan dan lalu cepat2 memeluk Islam hari itu juga. Ketika Muhammad menerima berita bahwa orang2 Hamdan masuk Islam karena takut akan ancaman, dia menawarkan perdamaian kepada mereka. Tak lama setelah orang2 Hamdan memeluk Islam, masyarakat lain Yemen yang lain juga melakukan hal yang sama.

Teror Sembilan Puluh Sembilan

Pemaksaan Agama di Najran, Yemen Utara oleh Khalid b. Walid—February, 632M

Penyerangan ini terjadi di hari2 terakhir hidup Muhammad, saat berlangsungnya masa “damai Islami” di Medina. Muhammad mengirim Khalid ke Najran, di daerah Utara Yemen untuk menyerang B. al-Harith b. Ka’b untuk mengajak masyarakat Najran (yang beragama Kristen dan pagan dan tidak punya perjanjian damai dengan Muhammad) memeluk Islam atau harus berperang melawan Muslim. Najran terkenal akan komunitas Kristennya yang besar dan makmur. Terdapat banyak orang pagan tinggal bersama orang2 Kristen dengan damai. Semua masyarakat Najran berasal dari suku B. al-Harith. Setibanya di Najran, Khalid mengumumkan ancaman, memberi masyarakat Najran waktu 3 hari untuk memilih masuk Islam atau mati.

Dia mengumumkan, “Wahai orang2, terimalah Islam, dan kau akan selamat.”[Tabari, vol.ix, p.82] Masyarakat Najran tak punya banyak pilihan selain masuk Islam. Khalid tinggal bersama mereka untuk beberapa lama dan mengajar Quran dan Sunnah dari Muhammad. Lalu Khalid menulis surat kepada Muhammad bahwa masyarakat Najran masuk Islam di bawah ancaman pedang. Muhammad senang mendengar masyarakat B. al-Harith masuk Islam dengan hanya diancam dan tidak usah diperangi segala. Dia membalas menulis surat kepada Khalid untuk memerintahkannya kembali ke Medina dan membawa rombongan utsan B. al-Harith. Ketika Khalid datang bersama rombongan utusan, Muhammad bertanya kepada Khalid siapakah orang2 ini sebab muka mereka lebih mirip orang India. Ketika Khalid mengatakan kepada Muhammad bahwa mereka adalah orang2 Arab Yemen, Muhammad mengomeli mereka berulang-kali karena mereka dulu melawan Muhammad. Dia berkata, “Jika Khalid b. al-Walid tidak menulis surat padaku bahwa kalian telah menyerah dan tidak melawan, sudah kubanting kepala2 kalian ke bawah kakiku.” [Tabari, vol.ix, p.84]

Masyarakat B. al-Harith adalah keturunan budak2 dan mereka tidak pernah melakukan penyerangan atau perampokan. Tapi Muhammad bersikeras menuduh mereka dahulu melawannya sebelum dia menjadi kuat. Akan tuduhan ini mereka menjawab, “Wahai Rasul Allah, kami dahulu biasa mengalahkan mereka yang menyerang kami karena kami adalah keturunan para budak dan kami bersatu, tidak terpecah-belah, dan tidak pernah melakukan hal yang jahat kepada siapapun.” Muhammad akhirnya setuju dengan yang mereka katakan dan dia menunjuk Qays b. al-Husayn sebagai pemimpin baru B. al-Harith.

Muhammad menunjuk Amr b. Hazm al-Ansari untuk mengajar B. al-Harith tentang Islam dan untuk mengumpulkan Zakat dari mereka. Dia menulis beberapa perintah kepada Amr sebelum Amr berangkat ke Najran: untuk memenuhi kontrak (QS 5:1), takut akan Allah (QS 16:128), hanya yang bersih yang boleh menyentuh Qur’an (QS 56:79), bersikap tegas pada mereka yang tidak adil dan memberitahu orang2 akan kabar baik tentang surga (QS 11:18) dan memperingatkan mereka akan neraka, melarang orang2 untuk sembahyang dengan mengenakan satu pakaian kecuali jika pakaian itu ujungnya dapat dilipat sampai ke bahu, tidak boleh meminta kepada suku2 musuh tapi minta hanya kepada Allah saja, siapa yang minta tolong kepada suku2 musuh harus dibunuh pakai pedang, melakukan wudhu dengan menggunakan banyak air, sembahyang tepat waktu, melakukan Ghusl sebagai kewajiban untuk boleh sembahyang bersama, penagih pajak berhak 1/5 dari barang jarahan dan Zakat dari hasil ladang – 1/10 dari hasil ladang yang diairi oleh sungai dan hujan, 1/20 dari ladang yang diairi dengan kantung kulit, 2 domba bagi tiap 10 unta, 1 sapi dari setiap 40 sapi dan 1 sapi jantan dari setiap 30 sapi, 1 domba dari setiap 40 domba yang digembalakan.

Versi lain dari penaklukkan ini mengatakan bahwa al-Harith adalah seorang pendeta Kristen yang tidak mau masuk Islam. Lalu utusan mereka datang ke Medina untuk mendiskusikan tentang masalah ketuhanan. Dikatakan bahwa para Muslim kaget dan bingung melihat kemewahan pendeta B. al-Harith ketika dia datang ke Medina. Allah menurunkan QS 3:61 untuk menegur mereka yang bertengkar dengan RasulNya. [Rodwell p.438, note 19] Akhirnya, al-Harith dan orang2nya setuju untuk bayar pajak Jizya agar tidak dibunuh. Muhammad menerima keputusan mereka dan utusan Kristen kembali ke Najran.[Mubarakpuri, p.527]

Pajak Jizya ditentukan sebesar 1 dinar (atau boleh diganti dengan pakaian2) untuk setiap orang dewasa, laki atau perempuan, merdeka atau budak. Jika orang Yahudi atau Kristen tidak mau bayar Jizya maka mereka menjadi musuh Allah (dan tentunya boleh dibunuh).

Teror Seratus

Penghancuran Berhala di Dhul Khalasa di Yemen and Pemaksaan Agama di Berbagai Suku oleh Jarir ibn Abd Allah—April, 632M

Setelah menyaksikan kegiatan teror, perampokan dan pembantaian massal yang dilakukan tentara Islam yang kuat itu, suku2 Yemen lainnya tidak punya pilihan selain akhirnya menyerah kepada Muhammad dan masuk Islam. Diantara suku2 yang menyerah itu adalah suku B. Murad, B. Zubaid, yang tinggal di daerah pantai Yaman, suku B. Kahlan yang tinggal di Khaulan dan suku B. Bajila. Muhammad mengirim Jarir ibn Abd Allah ke Dhul Khalasa dan memaksa masyarakat B. Bajila untuk menghancurkan patung berhala mereka yang terkenal dengan tangan mereka sendiri. Patung berhala yang mahsyur ini dikenal sebagai Ka’aba Yemen yang terbuat dari batu kwarza putih dan terletak diantara Mekah dan Sa’na. Tentara Muslim menghancurkan kuil, lalu membakarnya, dan membunuh seratus jemaat B. Bajila termasuk penjaga kuil. Selain itu, 200 orang B. Qubafah juga dibantai. Suku lain bernama B. Jorsh di Yemen dipaksa pula masuk Islam. Ini Hadisnya.

Hadis Sahih Bukhari, Volume 5, Book 59, Number 641:

Dikisahkan oleh Jarir:

Di jaman sebelum Islam terdapat sebuah bangunan yang disebut Dhu-l-Khalasa atau Al-Ka’ba Al-Yamaniya atau Al-Ka’ba Ash-Shamiya. Sang Nabi berkata padaku, “Bersediakah engkau membebaskanku dari Dhu-l-Khalasa?” Maka aku pergi bersama 150 tentara berkuda, dan kami menaklukkannya dan membunuhi siapapun yang ada di sana. Lalu aku kembali menghadap sang Nabi dan memberitahukan akan hal itu padanya, dan dia berdoa untuk keselamatanku dan (suku) Al-Ahmas.

Hadis yang sama juga bisa dilihat di Sahih Bukhari 5.59.642

Setelah selesai membantai di Dhu Khalasa, Jarir kembali ke Medina. Di perjalanan dia bertemu dengan seorang utusan yang mengabarkan bahwa Muhammad telah mati . Ini ditulis di Sahih Bukhari 59.645

Terorisme Islam setelah Muhammad mati diteruskan oleh para penggantinya, antara lain Khalifah Abu Bakar, Umar, Usman, dan Ali.

KESIMPULAN

Kumpulan tulisan yang dapat dipercaya tentang sejarah awal Islam ini membuktikan tanpa ragu sama sekali bahwa doktrin utama di belakang semua teror, pembunuhan, dan pembantaian masal yang dilakukan para Jihadis masa kini berakar dalam pada sistem agama Islam. Pendapat yang mengatakan bahwa perang melawan teror Islam bukanlah perang melawan Islam adalah omong kosong belaka. Seorang Muslim teladan (yakni Muslim yang melakukan ajaran Qur’an) adalah seorang teroris – ini adalah pesan utama Quran, buku suci agama Islam. Bacalah Quran dari awal sampai akhir, beberapa kali, dan kau akan mengerti mengapa teroris Islam masa kini melakukan apa yang mereka lakukan sekarang di seluruh dunia. Bacalah semua bagian di laporan ini sekali lagi dan kamu pasti, tanpa ragu, mendapat gambaran jelas tentang Rasul Allah, tujuannya, pendapat2nya, dan yang paling penting adalah rencana2nya, cara2nya, tindakan2nya, dan semua kebutuhan yang diperlukan untuk mencapai tujuan yang dia ingin setiap Muslim untuk mencapainya, yakni membuat Islam menjadi agama dunia walaupun harus membunuh jutaan orang sekalipun.

Seorang Muslim yang tidak melakukan Jihad (artinya di sini adalah kekerasan, teror dan pembunuhan) untuk memaksakan Islam ke seluruh masyarakat dunia bukanlah seorang Muslim sama sekali. Kebanyakan Muslim tidak melakukan apa yang diperintahkan Quran, dan karenanya mereka tidak menjadi teroris. Begitu mereka menyadari tentang “Islam yang sesungguhnya” – yakni Islam yang diajarkan dan dipraktekkan oleh Muhammad – mereka akan kaget sekali dan merasa bingung – mereka bertanya-tanya dimana Islam yang katanya ‘damai, penuh toleransi, anti-kekerasan’ yang dahulu mereka percayai itu. Astaga! Ternyata tiada kedamaian dalam Islam, tiada toleransi dalam Islam, tiada kompromi dalam Islam, tiada negosiasi dalam Islam. Yang ada hanyalah ‘tunduk’ dalam Islam – tunduk di bawah pedang Islam, seperti yang dikatakan Muhammad dengan fasihnya, ‘Surga terletak di bawah bayangan pedang2’ (Sahih Bukhari; 4.52.73)

Mari kita renungkan. Dunia yang ingin bersikap benar secara politis mungkin tidak sedang berperang melawan Islam. Tapi sudah jelas bahwa Islam itu sendiri terus-menerus ada dalam kehidupan masyarakat dunia. Di Bagian Pertama kumpulan tulisan ini telah disebut tentang perjanjian perang Islam melawan seluruh dunia yang diumumkan melalui perjanjian Aqaba ketika para Jihadis awal mengumumkan bahwa mereka bersedia berperang dan mengorbankan nyawanya untuk melindungi Muhammad dan Islamnya. Orang2 Islam ini tidak akan berhenti berperang sampai seluruh orang di dunia tunduk di bawah Islam, kalau perlu dengan pembunuhan besar2an.

Bayangkan apa yang akan terjadi jika ‘Muslim2 sejati’ dapat mengumpulkan senjata2 nuklir atau biologi atau kimia dan mereka menggunakannya. Tiada sesuatu pun yang akan menghentikan mereka untuk menjatuhkan bom2 ini di kota2 besar negara2 Barat seperti New York, Washington, London, Paris, Madrid, Brussels … dll.

Mohon renungkan biaya ekonomi teror Jihad dan Islam. Pikirkan betapa murahnya ongkos yang harus dikeluarkan seorang Islamis untuk melakukan kegiatan teror mereka, betapa murahnya mereka membeli nyawa anak2 muda Jihadis untuk dikorbankan, untuk melakukan tindakan teror dan pembunuhan yang tidak terbayangkan sebelumnya. Biaya yang harus dikeluarkan sangatlah tak berarti untuk melatih para Jihadis berperang, merekrut nyawa2 ini untuk jadi teroris, dan mengirim mereka untuk melakukan teror. Renungkan motivasi para teroris untuk melakukan kegiatan teror – tak lain daripada apa yang diajarkan Qur’an dan ahadis. Terorisme Islam berasal dari ajaran dan tindakan Muhammad. Tulisan ini telah membuktikan tanpa ragu lagi kesamaan mutlak antara terorisme Islam jaman modern dengan terorisme jaman Muhammad. Jihadis modern masa kini mengikuti jejak tapak Muhammad – jangan salah kira tentang hal ini.

Di kala dunia menghabiskan biaya milyaran dollar untuk memerangi terorisme Islam, tidakkah lebih masuk akal untuk menyisihkan sepercik dari dana sebesar itu untuk mengupas wajah fasis Islam dan dotrin terorisme sebagai bagian dari usaha melawan terorisme Islam? Biarlah sebagian besar Muslim yang tak berdosa dan bukan teroris dan tidak tahu apa2 tentang Islam mengetahui akan pesan asli Islam dan bukan yang biasanya mereka percayai dulu – bahwa Islam adalah agama damai. Secepatnya mereka mengetahui kebenaran ini, secepatnya pula mereka menjadi bagian masyarakat dunia beradab dan terhormat. Selama mereka masih hidup dalam penyangkalan, maka mereka akan terus menjadi bagian dari kelompok yang dimusuhi dan dicurigai. Biarlah kaum Muslim sendiri yang memerangi terorisme Islam dari akarnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: